Sabtu, 17 Desember 2011

Hari yang "Sesuatu"

Assalamualaikum wr. wb.

Hari ini ngga sebaik kemarin. Kemarin aku baik-baik aja. Seneng-seneng sama temen-temen. Tapi hari ini beda. Pertama, pagi sebelum berangkat sekolah sempat tengkar sama mama. Cuman gara-gara masalah 'SERAGAM'. Hasssh... Sumpah cuma gara-gara masalah sepele kan -.-
Trus, di sekolah ngga ada sesuatu yang menyebalkan. Enak-enak aja.
Waktu pulang sekolah. Pas lagi nunggu angkot, ada anak-anak SMA pake seragam gitulah lagi jalan berempat. Karena disitu posisi aku lagi sendirian dan suasananya sepi, jujur aku takut. Habis anak-anak cowok itu ngeliatin aku dengan pandangan yang menurutku menakutkan. Nggak berapa lama, salah satu dari mereka nyamperin aku. Gilaaa... Otomatis aku ngehindar dari tuh cowok. Eh, diikutin. Berhubung aku capek dan males lari, nekad tuh aku berhenti dan bentak tuh mas-mas.
Aku : "Apaan sih mas? Ngikutin terus? Risih tau!"
Masnya : "Ngga apa sih. Cuman mau kenalan aja sama minta nomor HP."
Aku : *sial. dipikir aku cewek apaan di ajak kenalan dan minta nomor HP di pinggir jalan.* "Ngga ada nomor HP. HP ku rusak."
Masnya : "Oh, gitu. Nama kamu sapa? "
Aku : "Buat apa? Ngga penting."
Masnya : "Buat kenalan aja...."
Aku : *diem. dan berharap angkot yang ditunggu cepetan dateng.*
Ngga berapa lama, dateng juga tuh angkot yang mau aku naikin. Alhamdulillaaah... sumpah lega. Masuk dah tuh gue ke angkot. Duduk di pojokan. Setelah beberapa meter angkot nya jalan, naek dah tuh penumpang yang badannya 'WOW' duduk di sebelah ku. Yah.. alamat kejepit dah. Nasiiib nasiib..
Sampailah di tempat tujuan. Tadaaaaa.... di depan gang rumahku. Turun, bayar duit 2rb. Udah siap-siap nerima uang kembalian, ternyata tuh pak sopir jalan lagi ngga ngasih kembalian. Ah sial. Ya udahlah anggep aja amal.
Baru sampai rumah, HP bunyi.
"Assalamualaikum. Ini siapa ya?"
"Dita, dek. Latian sekarang ya. Cepetan."
GREAT. sial banget kan? baru pulang, capek, suntuk, disuruh berangkat lagi. Akhirnya berangkat juga tuh aku dengan naik angkot. Karena motor masih dalam proses perbaikan.
Latian? Fine. Lancar.
Waktu pulang, di ajak bareng sama Mbak Dita, saudaraku. Dan dia minta dianter ke daerah Dieng. Mau beli  sesuatu katanya. Okelah gaapa. Yang penting aku pulang ngga ngangkot lagi. MAHAL. Soalnya ga pake sragam.
Awal perjalanan, perasaanku udah ngga enak. Dan bener aja. Di perempatan Dieng..
BRUUAKKKK!  
Tau-tau, aku udah tiduran di pinggir jalan dan Mbak Dita? Oh serius. Dia ngga sadar alias pingsan. Setelah ditolongin sama warga sekitar, dan diantar pulang, Mbak Dita sadar dan langsung diantar ke rumahnya sendiri.
Di rumah, aku bersihin dah tuh luka-lukanya. Pertama, luka di kepala. Kecil sih. Cuma berdarah dikit. Tapi cukup membuat saya pusing. Kedua, benerin kaki. Dipanggilin tukang urut sekalian. Sempat teriak-teriak dan nangis-nangis. Tapi akhirnya sembuh.
Dan sekarang, saya sedang mengalami depresi berat karena belajar materi UAS besok yang segede gunung. *Lebay ah.
Sekian perjalanan hidup saya hari ini. Atas kesediannya untuk membaca postingan saya yang ngga penting buat kalian, saya ucapkan terima kasih.

Wassalamualaikum. wr. wb.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Selamat datang, Terima kasih telah berkunjung. Jangan lupa follow blog ini ya :)